ALUMNI ISB UTM 84/85

RENUNGAN

Assalamualaikum saudara-saudara Mukmin,"PERKATAAN YANG PALING BAIK SEKALI UNTUK DISEBUT IALAH"ALLAH", SUARA PALING BAIK IALAH"AZAN",SENAMAN PALING BAIK IALAH"SEMBAHYANG",DIET PALING BAIK IALAH "PUASA" DAN PEMBACAAN YANG PALING BAIK IALAH "AYAT-AYAT SUCI AL-QUR'AN".Renung-renungkan,siapa yang buat dia yang dapat dan selamat beramal.Wassalam.

KEMUKAKAN PADA TUN DR.MAHATHIR TAHUN 2005(DI PERSIDANGAN ANTARABANGSA LANGKAWI " LID ")

KEMUKAKAN PADA TUN DR.MAHATHIR TAHUN 2005(DI PERSIDANGAN ANTARABANGSA LANGKAWI " LID ")
JAMBATAN PUTUS KUALA SANGLANG KE LANGKAWI

JAMBATAN PUTUS

JAMBATAN PUTUS KUALA SANGLANG KE LANGKAWI:- Assalamualaikum, inilah lakaran jambatan putus yang dicadangkan. Bagi cadangan saya, cadangan ini boleh diterima pakai bagi menggantikan projek Jambatan Langkawi - Kuala Perlis yang pernah dicadangkan suatu ketika dahulu. Hal ini kerana cadangan Jambatan Langkawi ke Kuala Perlis memang tidak relevan bagi saya sebagai ANAK JATI KEDAH kerana jika di realisasikan akan mendatangkan beberapa faktor yang negatif seperti : Industri perhotelan akan terjejas Pengusaha kereta sewa akan bankrup Pengusaha Ferry turut terjejas peluang pekerjaan akan berkurang Hilang status 'Bebas Cukai' Pencemaran akan bertambah Berlaku kesesakan lalu-lintas Hal ini semuanya akibat kemasukan pelancong secara terus menerus dengan menggunakan kenderaan sendiri memasuki pulau ini tanpa sebarang kawalan, ada juga pelancong yang datang hanya untuk membeli-belah dan pulang pada hari yang sama tanpa menginap di Pulau Langkawi. perkhidmatan feri dan kereta sewa tidak diperlukan kerana mereka sedia ada mempunyai kenderaan sendiri. Sudah tentunya pencemaran alam sekitar akan bertambah kerana kemasukan kenderaan secara berterusan tanpa kawalan . Banyak lagi jika diambil kira impak pembukaan Jambatan Langkawi ke Kuala Perlis. Pulau langkawi sememangnya sebuah pulau peranginan yang terkenal, tetapi kebanjiran pelancong hanya berlaku apabila waktu cuti sekolah sahaja. Langkah-langkah untuk mencari penyelesaian masalah ini diperlukan agar kemasukan pelancongan di langkawi adalah berterusan dan dapat memberi limpahan ekonomi kepada penduduk pulau ini. Bagi pendapat saya, keperluan untuk mempunyai jambatan antara satu usaha menarik pelancong berterusan ke pulau ini. Sudah cukup dengan cadangan Jambatan Putus Langkawi-Sanglang. Hal ini dapat mengehadkan kemasukan jumlah kenderaan dari luar ke Langkawi adalah terkawal, khidmat feri masih diperlukan, dari perspektif lain, keperluan penduduk langkawi juga dapat apabila jambatan ini dibina, sudah tentu tambang feri akan berkurangan jika dibandingkan dengan sekarang, isu tambang feri masih belum ada jalan penyelesaian kerana saban hari ianya akan meningkat mengikut tuntutan semasa. Walau apapun, projek "Gerbang Mahsuri" ini masih di peringkat perancangan. Bukan mudah untuk merealisasikan projek ini kerana peruntukan pembinaannya bukannya hanya cukup untuk membina sebuah rumah. Ianya melibatkan berbilion-bilion ringgit. Namun begitu, kerajaann rasanya mampu untuk membinanya jika diambil kira faktor jangka masa panjang dan sebagai bukti keprihatinan kerajaan terhadap penduduk Langkawi. Kita ambil contoh, sumbangan Jambatan Pulau Pinang pada hari ini amatlah besar dari aspek ekonomi sosial dan politik penduduk di Pulau Mutiara itu pada hari ini walaupun pada peringkat awal pembinaanya terdapat tentangan kerana memerlukan peruntukan yang banyak. tidak mustahil perkara ini boleh dilaksanakan di Langkawi. Walaupun hanya sekadar "Jambatan Putus", Langkawi mampu memberi limpahan ekonomi kepada negara dan penduduknya. bukan itu sahaja, penduduk di sekitar Negeri Perlis dan Utara Kedah juga akan menerima tempias pembangunan akibat pembinaan jambatan ini jika diambil kira kemajuan Seberang Perai di Pulau Pinang pada hari ini. Oleh itu, harapan menggunung agar jambatan putus ini dapat direalisasikan dan bukan hanya sebuah cadangan di atas sehelai kertas sahaja .

TAMAN INDUSTRI JEPUN DI BUKIT KAYU HITAM

Wednesday, April 27, 2011

MANUSIA PERTAMA YANG DIJANJIKAN SYURGA


ASSALAMUALAIKUM.TELAHPUN diriwayatkan dalam kisah peristiwa ISRAK dan MIKRAJ Rasulullah SAW dan dalam riwayat yang lain menyatakan hamba yang paling dekat kepada Allah SWT Yang Maha Esa, adalah orang yang paling dekat kepada ketaatan dan paling jauh daripada kemaksiatan. Ketaatannya dijanjikan manusia pertama disenarai masuk Syurga.INSAN TERISTIMEWA YANG DIMAKSUDKAN IALAH BILAL BIN RABBAH.

Suatu ketika, sahabat berdiri di depan pintu Amirul Mukminin Umar Ibn Khattab, memohon izin masuk pada hari pertemuan ketika muktamar diadakan setiap tahun oleh Amirul Mukminin. Mereka hendak masuk menemui Umar.

Siapakah golongan sahabat itu? Apa kriteria sahabat yang diizinkan masuk oleh Amirul Mukminin? Apakah keahlian mereka yang menyebabkan mereka dapat masuk menemui Umar Ibn Khattab?

Mereka yang sudah berada di depan pintu itu ialah Abu Sufian Ibn Harb, panglima perang Quraisy yang sudah memeluk Islam, dan pernah memerangi Rasulullah. Turut bersamanya al-Absyami daripada kalangan Bani Abdul Syams keluarga Arab yang paling tinggi nasabnya; Suhail Ibn Amr, jurucakap Arab; al-Harith Ibn Hisyam, bekas hamba belian berasal dari Habshah; Suhaib ar-Rumiy, dari bangsa Romawi; Salman al-Farisi, dari Parsi; Abdullah bin Masud, bekas pengembala ternakan yang menjadi sahabat yang mulia dengan ilmunya dan bekas hamba, Bilal Ibn Rabbah.

Mereka mengerumuni pintu khalifah dan memohon izin kepada Umar untuk masuk menemuinya. Orang yang diizinkan masuk ialah orang yang paling dekat kepada Allah. Kemudian 10 sahabat yang mendapatkan berita gembira dijamin masuk syurga. Lalu masuklah ahli Badr sesuai dengan kedudukan mereka dan barulah orang lainnya yang dipilih.

Kemudian pengawal peribadi Umar bertanya: “Siapakah yang ada di depan pintu?” Abu Sufian menjawab: Sampaikanlah kepada Amirul Mukminin bahawa aku ada di sini,” katanya.

Seterusnya pengawal itu bertanya: “Dan siapakah kamu?” Mereka pun menyebut nama masing-masing dan pengawal kembali kepada khalifah Umar Ibn Khattab dan memberitahunya hal itu.
Umar berkata: “Berilah izin kepada Bilal untuk masuk,” kata Umar. Bilal pun mengetuk pintu dan masuk ke dalam ruangan pertemuan yang sudah disiapkan itu.
“Suruh Suhaib masuk,” kata Umar. Tidak lama kemudian Umar berkata: “Suruh Salman masuk.” Setelah itu Umar pun berkata : “Ibn Masud masuk.”

Setelah sahabat masuk semuanya, Abu Sufian yang hidungnya terlihat mengembang kerana marah berkata: “Demi Allah yang tiada Tuhan berhak disembah selain Dia, aku tidak mengira bila Umar membuatku lama menanti sesudah mereka masuk terlebih dulu sebelumku.”

Mengapa hal itu terjadi? Sesungguhnya Abu Sufian menimbang segala sesuatu dengan ukuran jahiliah. Ternyata sisa-sisa jahiliah masih membekas dalam dirinya.

Sangat berbeza dengan Umar, ukuran yang digunakannya berbeza dengan Abu Sufian. Sesungguhnya Umar menilai segala sesuatu berdasarkan al-Quran dan sunnah.

Pada saat itu, Suhail Ibn Amr, teman dekatnya yang cukup bijak, mengatakan kepadanya: “Wahai Abu Sufian, demi Allah, aku tidak peduli dengan pintu Umar dan keizinannya. Tetapi aku khuatir bila kita dipanggil pada hari kiamat nanti, maka mereka masuk syurga, sedangkan kita ditinggalkan, kerana sesungguhnya mereka dan kita diseru, ternyata merekalah yang menyambutnya, sedangkan kita menginginkan. Oleh kerana itu, eloklah bila mereka didahulukan, manakala kita dibelakangkan.”

Perhatikan bagaimana Umar al-Khattab menilai martabat manusia hanya berdasarkan ukuran takwa kepada Allah Taala. Dalam pemerintahan, Umar masih belum puas kecuali bila Bilal mendahului mereka semuanya kerana sesungguhnya Bilal adalah orang yang lebih dulu masuk Islam.

Apakah kaum Muslimin sudah lupa kalimah ‘Ahad, Ahad,’ sedangkan tubuh Bilal dijemur di atas padang pasir yang terik panasnya membakar, dipukul, diseret dengan kuda dan didera dengan pelbagai seksaan sementara yang menyiksanya berkata: “Tinggalkan Tuhan sembahanmu”. Sedangkan Bilal hanya mengucapkan: “Ahad, Ahad.”

Justeru, Bilal didahulukan kerana beliau telah mengenal jalan menuju kepada Allah. Rasulullah pernah memanggil Bilal, lalu bersabda yang bermaksud: “Wahai Bilal, mengapa engkau mendahuluiku masuk syurga? Sesungguhnya ketika aku masuk syurga malam tadi (malam Israk), aku mendengar suara terompahmu di hadapanku.”

Bilal menjawab: “Wahai Rasulullah, tidaklah sekali-kali aku menyerukan azan, melainkan terlebih dulu aku melakukan solat dua rakaat dan tidak sekali-kali aku mengalami hadas, melainkan aku berwuduk selepasnya, kemudian mengerjakan solat dua rakaat sebagai kewajipanku kepada Allah.” WASSALAM

SISTEM KEKELUARGAAN HANCUR DEK KEJAR KEBENDAAN YANG MELAMPAU

ASSALAMUALAIKUM DAN SALAM SEJAHTERA BUAT SAUDARA SEAGAMA.AMANAH ATAUPUN TANGGUNGJAWAB MERUPAKAN SUATU PERKARA YANG PALING SUKAR DAN BERAT PADA SETIAP MAKLUK YANG BERNAMA MANUSIA.Sistem kekeluagaan akan hancur dan musnah adalah disebabkan salah satu daripadanya ialah mementingkan kebendaan yang melampau daripada tanggungjawab dan amanah keatas keluarga.
Tidak memahami tanggungjawab antara faktor perbalahan yang akhirnya berlaku perpisahan yang memberi kesan pada anak-anak.Anak-anak mejadi mangsa keadaan atas penceraian yang dijana oleh ibubapa.

SETIAP pasangan yang berkahwin pasti MENGIMPIKAN hubungan dibina kekal sepanjang hayat. Tidak pernah terlintas FIKIRAN akan melalui detik sukar membawa kepada perceraian yang akan memberi kesan terhadap beberapa pihak terutama anak-anak.

Punca perceraian perlu diambil kira untuk melihat apakah bentuk masalah yang boleh menyebabkan perceraian. Ada pelbagai punca perceraian antaranya faktor kekurangan kewangan, tiada persefahaman, kegagalan memahami serta melaksanakan tanggungjawab.

Sama ada kegagalan memahami tanggungjawab berpunca daripada kekhilafan mahupun kurangnya pendedahan diberikan hingga kadangkala pihak berkenaan tidak mengetahui akan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan.

Satu lagi punca perceraian berkemungkinan kesan daripada mengejar kemodenan yang tanpa disedari merubah serba sedikit budaya serta amalan masyarakat masa kini seiring kemajuan dicapai dan sekali gus memberi kesan terhadap perkara lain.
Kemodedenan bukanlah sesuatu yang baru, namun fahaman manusia berpegang kepada modenisma ini menyebabkan mereka yakin manusia yang berkuasa dan menentukan segala aspek kehidupan.

Pengaruh hebat ini juga berkesan ke atas pemikiran dan keyakinan umat Islam melalui pelbagai saluran seperti sistem pendidikan, ekonomi, budaya, sosial dan politik.
Oleh demikian, pemahaman terhadap konsep keluarga dan tanggungjawab penting. Keluarga hari ini pada asasnya terdiri daripada bapa, ibu dan anak-anak. Berbeza masyarakat tradisional, keluarga lebih besar kerana termasuk saudara mara sebelah suami dan isteri yang tinggal bersama.

Ini sebenarnya memberi kesan kepada kepemimpinan keluarga kerana jika berdasarkan keluarga tradisional, keluarga akan dipimpin oleh datuk yang berpengalaman berbanding keluarga asas dipimpin bapa masih muda serta kurang pengalaman.

Perubahan demi perubahan menjadikan tumpuan manusia tertumpu kepada kebendaan. Kehidupan bukan lagi setakat selesa malah lebih daripada itu. Maka, berlakulah perceraian berpunca daripada kegagalan suami memberikan nafkah mengikut kehendak isteri untuk berbelanja. Pada masa sama, tanggungjawab yang sepatutnya mula diabaikan sedikit demi sedikit.

Suami adalah peneraju utama keluarga dan sebagai pembimbing kepada isteri serta anak bersesuaian kelebihan dianugerahkan Allah terhadap kaum lelaki. Suami juga bertanggungjawab memberi nafkah kepada isteri serta anak.

Firman Allah yang bermaksud: “Kaum lelaki adalah pemimpin yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan kerana Allah melebihkan kaum lelaki dengan beberapa keistimewaan daripada kaum perempuan dan kerana kaum lelaki membelanjakan sebahagian dari hartanya.” (Surah An-nisa’, ayat 34)

Dalam pada itu, tanggungjawab utama isteri adalah mentaati dan patuh kepada suruhan suami bersesuaian dengan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:
“Sekiranya aku diperintahkan untuk menyuruh seseorang menyembah seorang yang lain, nescaya aku akan menyuruh seorang perempuan menyembah suaminya.” (Hadis riwayat Abu Daud dan Hakim)

Ini bukanlah menafikan hak atau memandang rendah peranan wanita kerana wanita mempunyai peranan tersendiri. Wanita pengurus utama keluarga dari sudut kewangan, makan minum, pakaian, pengurus kediaman serta dalam didikan terhadap anak.

Permasalahan mungkin timbul apabila suami mulai mengabaikan tanggungjawabnya. Lebih-lebih lagi jika isteri mempunyai kerjaya dan kebanyakannya mengharapkan wang hasil pendapatan isteri untuk menampung keperluan keluarga.

Akan tetapi, realitinya, suami masih lagi bertanggungjawab secara penuh dan isteri boleh membantu sekadar yang perlu, bukan menanggung sepenuhnya atau sebahagian besar keperluan.

Tuntutan kerja sekarang ada kala menyebabkan isteri tidak lagi menguruskan rumah tangga sebaliknya tugas menyediakan makanan serta keperluan keluarga dilakukan pembantu rumah. Ini belum lagi waktu kerja yang menyukarkan isteri membahagikan antara kerjaya dan rumah tangga.

Ini belum lagi kes isteri yang berjawatan lebih tinggi daripada suami yang turut mencetus kepada perbalahan. Segelintir wanita juga gagal memahami bahawa konsep ketaatan bukanlah satu budaya yang sengaja diwujudkan pada zaman dulu tetapi digariskan oleh syarak.

Kegagalan memahami tanggungjawab menyebabkan lelaki mengambil kesempatan terhadap isteri yang bekerja sementara isteri yang menyumbang kepada ekonomi keluarga pula merasakan dirinya tidak boleh dikawal oleh suami.

Kemodenan tidak bermaksud perlu mengubah semua perkara sehingga mengenepikan hukum syarak.

Pemahaman ini perlu diterapkan kepada masyarakat supaya dapat memahami apa yang dimaksudkan kemodenan sebenar mengikut Islam.

Kebahagiaan rumah tangga juga bukan melihat kepada setinggi mana ilmu seseorang dari sudut akademik mahupun ilmu agama, atau sebanyak mana masa dan wang diperuntukkan untuk keluarga.

Sesebuah keluarga akan melayari kehidupan yang bahagia apabila kesemua ahlinya memahami serta memenuhi tanggungjawab masing-masing justeru saling hormat-menghormati selain bekerjasama menguruskan dan mentadbir keluarga berdasarkan garis panduan dan syariat Agama Islam tanpa mengabaikankan keperluan dan kehendak mengikut perkembangan semasa. WASSALAM

Tuesday, April 26, 2011

KECELARUAN DALAM HIDUP KERANA KURANG DIDIKAN AGAMA


SEDIKIT RENUNGAN BUAT SAUDARA SEAGAMA"Yang dekat dengan kita adalah kematian,yang jauh dengan kita adalah masa yang dah belalu,Yang berat adalah Memegang amanah manakala perkara yang ringan adalah meninggalkan solat lima waktu,yang besar adalah nafsu manakala yang paling tajam adalah LIDAH MANUSIA" Renung-renungkan maksud di atas.
AKHLAK, peribadi mulia elemen penting pembentukan sahsiah diri seorang mukmin unggul
Assalamualaikum saudara seagama mari kita perhatikan kehidupan makluk Allah yang bernama manusia yang mengakui diri mereka sebagai umat RASULULLAH SAW pada era ini.
SERING ramai menyalahkan Islam apabila berlaku sesuatu perkara yang tidak baik. Mereka mendakwa Islam menindas dan menghalang pembangunan. Ada juga yang mengaitkan Islam dengan terorisme dan keganasan. Malah ada yang mengatakan sekiranya kita mengamalkan Islam maka kita tidak akan maju dan mengecapi kejayaan. Tanggapan sebegini sebenarnya hasil daripada mereka yang gagal melihat keindahan Islam kerana orang Islam yang tidak mengamalkan agama Islam sebagai sebuah tata kehidupan. Model atau ikon yang mereka peroleh bukanlah daripada kalangan orang Islam.

Sebagai sebuah tatacara yang mengawal kehidupan seharian, Islam menggariskan panduan yang lengkap, sistematik dan tersusun supaya kehidupan manusia tidak tersasar daripada matlamat mencari keredaan Allah serta ibadah kepada Pencipta. Islam amat menekankan pembangunan modal insan yang berasaskan kepada ciri-ciri pembinaan sahsiah dan keperibadian Muslim. Ini adalah kerana manusia adalah sebaik-baik ciptaan Allah dan khalifah yang diberi kelebihan dan kekuatan ilmu. Keunggulan peribadi manusia hendaklah disulami dengan akhlak yang mulia, ilmu pengetahuan yang berpaksikan kepada keesaan Allah dan ketakwaan kepada-Nya. Inilah sebabnya Islam mengambil berat peranan moral atau akhlak dalam pembentukan sahsiah diri. Hatta dalam soal perbezaan pendapat pun Islam telah menggariskan adab yang perlu diikuti.


Namun, apa yang menyedihkan sekarang ini, kita melihat umat Islam tidak menjadi contoh kepada orang lain. Umat Islam tidak memiliki akhlak yang mulia ataupun menjadi idola kepada orang lain. Lebih dahsyat lagi umat Islam ketinggalan dalam pelbagai bidang kerana mereka meninggalkan agama dalam kehidupan mereka. Apa saja yang dinasabkan kepada Islam dikatakan mundur, ketinggalan zaman dan tidak sesuai.

Natijahnya, semua perkara dilihat hanya dari lensa Barat saja dan mengenepikan panduan dan syariat yang telah digariskan oleh Islam. Bagi menjadi bangsa yang kuat umat Islam perlu melengkapkan diri mereka dengan keperibadian yang unggul. Ciri keperibadian yang unggul ini pernah diperincikan oleh Hassan Al Banna.

Mengikut Hassan Al Banna, manusia ada sekurang-kurangnya 10 ciri yang jitu lagi mantap. Kesemua ciri ini saling lengkap melengkapi bagi menonjolkan kecemerlangan sahsiah Islam. Antara ciri itu ialah akidah yang bersih. Ciri ini adalah amat penting kerana ia menjadi teras kepada pembangunan modal insan yang sebenar. Dengan adanya aqidah yang mantap, sudah pasti umat Islam tidak akan tergelincir dari landasan syariat Islam yang betul. Ia juga suatu piawaian ke arah penyerahan diri seperti diikrarkan di dalam solat.
Begitu juga ibadat yang betul menjurus kepada keikhlasan dan pembentukan peribadi mulia. Ini menunjukkan ibadat itu mestilah bersumberkan nas yang betul terdiri daripada al-Quran dan sunnah serta sumber lain yang diterima oleh ulama. Ibadat dilakukan bukan bertujuan untuk menunjuk-nunjuk tetapi manifestasi pengabdian diri kepada Maha Pencipta.

Akhlak mulia juga elemen penting pembentukan sahsiah diri. Perilaku ini harus dimiliki oleh setiap Muslim kerana akhlak mulia bukan saja akan menjaga hubungan antara makhluk tetapi juga hubungan antara makhluk dan Penciptanya. Di samping itu pula kekuatan jasmani tidak boleh diketepikan. Daya tahan yang kuat sehingga dapat melaksanakan tuntutan agama yang optimum amatlah diberi perhatian dalam Islam. Islam tidak pernah mengasingkan kekuatan fizikal dalam mencari keredaan Allah. Ini amat jelas dilihat kerana beberapa amalan di dalam Islam memerlukan kekuatan fizikal yang mantap seperti solat, puasa dan haji. Kekuatan jasmani juga adalah pencegahan kepada pelbagai penyakit. Kekuatan jasmani akan menjamin kecerdasan berfikir. Kecerdasan berfikir akan membawa kepada intelektualisme. Seorang intelek adalah aset kepada masyarakat. Oleh yang demikian seorang Muslim perlu memiliki wawasan yang luas dan kemampuan inteleknya tidak harus diragui oleh orang lain.

Tekad untuk berjuang melawan nafsu juga suatu kelebihan bagi membentuk peribadi Muslim. Kesungguhan melawan hawa nafsu ini perlu disemai di dalam diri umat Islam kerana ia akan berupaya melawan pelbagai maksiat dan kemungkaran.

Pandai menjaga waktu adalah faktor yang penting bagi manusia khususnya kepada orang Islam. Islam mengajar perancangan waktu seperti solat di awal waktu. Solat di awal waktu ini perlu diterjemahkan dalam kehidupan seharian sebagai pengurusan masa yang tepat. Setiap tindakan perlu dirancang mengikut waktu yang sesuai.

Kejituan diri mempertahankan kebenaran dan berjuang menegakkannya hanya boleh dilakukan sekiranya kita memiliki kemampuan dan kekuasaan dari segi pengetahuan, ekonomi dan sebagainya. Dengan jatidiri ini, umat Islam akan bermanfaat kepada orang lain. Ciri ini akan menghakis sikap mementingkan diri sendiri dan sentiasa prihatin kepada orang lain. Seseorang Muslim perlu berusaha menjadikan dirinya bermanfaat kepada orang lain. Jika tidak memegang jawatan tinggi, sekurang-kurangnya boleh bermanfaat kepada ahli keluarga dan juga sahabat handai.
wassalam

Monday, April 18, 2011

"MENCEGAH ADALAH LEBIH BAIK DARI MENGUBATI" CEGAHLAH KEMUNGKARAN ITU DENGAN BIJAKSANA


Islam menggariskan beberapa kaedah terbaik bagi ummah menangani masalah sosial dalam masyarakat

ASSALAMUALAIKUM SAUDARA SEAGAMA, MARILAH kita bersama-sama mempertingkatkan ketakwaan kita ke hadrat Allah dengan menunaikan dan mengerjakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya, mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang orang-orang yang mendapat keredaan Allah di dunia mahupun akhirat yang kekal abadi INSYAALLAH.

Renungkanlah, pelbagai kemungkaran berlaku dalam masyarakat seperti perbuatan zina, berkhalwat, sumbang mahram, jenayah rogol dan sebagainya, membabitkan orang Islam, seolah-olah mereka tidak mengenal batas pahala dan dosa, halal atau haram.

Kemungkaran ini akan terus menular selagi ia tidak dicegah dan dirawat. Persoalannya, siapakah yang patut mencegah kemungkaran dan bagaimana pula cara untuk mencegahnya?

Untuk mencubanya, marilah kita fahami dan hayati firman Allah yang bermaksud: “Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara baik dan melarang daripada segala perkara salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar beriman).” (Surah Al-Imran, ayat 110)

Allah menjelaskan, tugas mengajak yang makruf dan mencegah kemungkaran adalah tugas kita bersama bermula daripada diri sendiri, keluarga, masyarakat, negara hinggalah ke alam sejagat.

Seorang suami bertanggungjawab mencegah kemungkaran yang dilakukan isteri dan anaknya. Begitu juga guru terhadap muridnya dan pemimpin terhadap rakyatnya.
Firman Allah yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu daripada api neraka.” (Surah At-Tahrim, ayat 6)

Sabda Rasulullah SAW daripada Abdullah Bin Umar: “Kamu semua adalah pemimpin dan kamu akan dipersoalkan di atas setiap apa yang kamu pimpin. Seorang imam (pemimpin negara) adalah pemimpin dan akan ditanya (dipersoalkan) apa yang sudah dipimpinnya.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim)

Islam menggariskan beberapa kaedah untuk mencegah kemungkaran supaya dapat dilakukan secara berhikmah dan bijaksana.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud: “Sesiapa antara kamu yang melihat sesuatu kemungkaran, maka hendaklah dia mengubah dengan tangan (kekuasaan), jikalau tidak berkuasa hendaklah dicegah dengan lisan, jikalau tidak berkuasa juga hendaklah dicegah dengan hatinya (membenci kemungkaran itu), dan ini adalah selemah-lemah iman.”

Berdasarkan kepada ketiga-tiga kaedah berkenaan, adakah kita sudah melaksanakan perintah itu? Justeru, kita patut berusaha ke arah membanteras perbuatan mungkar, di samping menilai kembali berapa banyak kita mengabaikan tugas nahi mungkar.

Ingatlah, jika kita langsung tidak ambil peduli dan membiarkan maksiat terus bermaharajalela, maka bersedialah untuk mendapat bala bencana. Kita perlu ingat dan sedar, apabila bala bencana menimpa, ia tidak mengenal siapa mangsanya.

Apakah kita sanggup menghadapi bala menimpa negara kita? Tepuk dada tanya iman. Sejarah lampau memperlihatkan kepada kita bagaimana akhirnya golongan manusia yang mengabaikan perintah menyuruh kepada makruf dan mencegah kemungkaran.

Ibnu Abbas bertanya kepada Rasulullah SAW yang bermaksud: “Adakah binasa sesebuah kampung itu walaupun dalamnya ada orang salih? Rasulullah SAW mengatakan, disebabkan mereka memandang mudah dan berdiam diri tanpa melarang perbuatan menderhaka Allah, maka Allah perintahkan malaikat supaya menterbalikkan kota itu ke atas penduduknya.”

Apabila kita diberi tanggungjawab atau mengambil inisiatif untuk mencegah kemungkaran, maka perkara berikut perlu diberikan perhatian antaranya niat atau tujuan adalah kerana Allah bukan untuk mencari kesalahan dan mengaibkan orang lain.

Perkara mungkar itu adalah perkara yang sudah disepakati ulama dalam menentukan kemungkarannya.

Tanggungjawab mencegah kemungkaran perlu dibuat sesiapa saja yang berdepan perbuatan mungkar dan perlu mencegahnya dengan kaedah dinyatakan tadi. Ingin saya tegaskan, kita semua perlu mengambil tanggungjawab membanteras kemungkaran.

Anggaplah ia sebagai tugas utama dan ancaman kepada agama serta negara supaya dapat mengundang rahmat dan keampunan Allah.

Akhir kalam, marilah bersama renungkan firman Allah yang bermaksud: “Dan orang yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi penolong bagi setengahnya yang lain, mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan, dan mereka mendirikan solat dan menunaikan zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah At-Taubah, ayat 71) Tangguhkan penulisan ini dengan WABILLAHITAUFIKWALHIDAYAH....WASSALAM.
klik pada foto untuk informasi

SAYA DAN KERJAYA

SAYA DAN NUKILAN

AKU DAN KEHIDUPAN
Aku tak salahkan sesiapa
tapi ada otak gunakan laaa...

Dah tau pendapatan kecik
apasal beli kereta mahal-mahal
apasal beli rumah besar-besar
apasal guna kad kredit
sapa yang suroh

kenapa tak beli kancil second hand ja?
kenapa tak beli iswara second hand ja?
kenapa tak beli rumah murah atau flat ja?

dah susah tak cukup makan, bising pulak!
dah susah tak cukup belanja anak sekolah, memekak pulak!

cubalah belajar besederhana
cubalah belajar hidup tak menunjuk-nunjuk
cubalah belajar kumpul duit tabung
cubalah belajar berenti merokok

dah tahu tak pandai cari duit, kenapa mesti ikut rentak orang-orang yang ngok.
last-last kita pun jadi ngok!

cuba ikut aku.....
pendapatan ciput
aku naik HONDA kapcai 50 (KC 480)
aku tak ada kredit kad
aku tak merokok
aku tak menunjuk-nunjuk hebat
aku tak bangga harta benda
aku lap kereta Proton Iswara 1992 (WCW 4622)aku kilat-kilat.
duit tabung aku ada la sikit-sikit
tak la hidup aku susah sangat
anak aku lima orang
hidup ok jugak
gula naik aku senyum
minyak naik aku senyum
tepung naik aku senyum
harga barang naik aku senyum

tak ada apa lah aku nak bising-bising
sebab aku tak ikut gaya orang menunjuk-menunjuk

org nak naik BMW, dia punya pasal
org ada kredit kad, dia punya pasal
org rumah banglo, dia punya pasal
orang bini 3, dia punya pasal
orang isap rokok, dia punya pasal
org banyak hutang, dia punya pasal

aku tak ada hal
sebab aku ORANG BIASA
BIASA HIDUP SEDERHANA -hasil nukilan dari hatiku MATLUT

SAYA DAN KELUARGA

SAYA DAN KELUARGA
Tuan Guru Haji Sulong (Ibunya bernama Tun Sari Banum (Tengku Sari Banum), yang berasal dari keturunan diraja Langkat, dipercayai meninggal dunia di Langkat, Indonesia.)توان ڬورو حاج سولوڠ ﴿ايبوڽ برنام تون ساري بانوم ﴿تڠكو ساري بانوم﴾، يڠ برأصل دري كتورونن دراج لڠكت، دڤرچايأي منيڠڬل دنيا د لڠكت، إندونيسيا.﴾Tuan Guru Haji Sulong (His mother was Tun Sari Banum (Tengku Sari Banum), is a descendant of the royal Langkat, believed dead in Langkat, Indonesia.).TG Hj Long dilahirkan di kalangan keturunan diraja Langkat. Hidup remaja sebagai ahli muzik atau penyanyi dengan mempelajari ilmu dunia (pertahanan diri), berkahwin dengan sepupunya Ramlah (Tok Langkat). Kemudian berhijrah ke Kedah mencari bapanya Hj Chik. Sebab-sebab lain berhijrah tidak diketahui.TG Hj Long kemudiannya insaf dari menjadi ahli muzik dan belajar di Pondok Chegar dibawah TG Hj Mat Robab sehingga layak membuka pondok. Semasa belajar di Pondok Chegar, berkahwin dengan Jawahir.TG Hj Long membuka pondok, pada mula di pondok lama (Kg Sungai Perahu Jeniang). Akibat ancaman komunis, berpindah ke tapak pondok sekarang. TG Hj Long meninggal dunia pada tahun 1966 di Pondok Jeniang Kedah.

KELEBIHAN MEMBACA SURAH YAA-SIIN YANG DISARANKAN RASULULLAH S.A.W.

RASULULLAH SAW telah bersabda yang bermaksud:
بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ
"Bacalah surah Yassin kerana ia mengandungi keberkatan", yaitu:

1. Apabila orang lapar membaca surah Yassin, ia boleh menjadi kenyang.

2. Jika orang tiada pakaian boleh mendapat pakaian.


3. Jika orang belum berkawin akan mendapat jodoh.

4. Jika dalam ketakutan boleh hilang perasaan takut.

5. Jika terpenjara akan dibebaskan.

6. Jika musafir membacanya, akan mendapat kesenangan apa yang dilihatnya.

7. Jika tersesat boleh sampai ke tempat yang ditujuinya.

8. Jika dibacakan kepada orang yang telah meninggal dunia, Allah meringankan siksanya.

9. Jika orang yang dahaga membacanya, hilang rasa hausnya.

10.Jika dibacakan kepada orang yang sakit, terhindar dari pada penyakitnya.

11.Rasulullah s.a.w bersabda: "Sesungguhnya setiap sesuatu mempunyai hati dan hati Al-Quran itu ialah Yassin. Barang siapa membaca surah Yassin, niscaya Allah menuliskan pahalanya seperti pahala membaca Al-Quran sebanyak 10 kali.

12.Sabda Rasulullah s.a.w lagi, "Apabila datang ajal orang yang suka membaca surah Yassin pada setiap hari, turunlah beberapa malaikat berbaris bersama Malaikat Maut. Mereka berdoa dan meminta dosanya diampunkan

Allah, menyaksikan ketika mayatnya dimandikan dan turut menyembahyangkan jenazahnya".

13.Malaikat Maut tidak mahu memaksa mencabut nyawa orang yang suka membaca Yassin sehingga datang Malaikat Redwan dari syurga membawa minuman untuknya.Ketika dia meminumnya alangkah nikmat perasaannya dan dimasukkan ke dalam kubur dengan rasa bahagia dan tidak merasa sakit ketika nyawanya diambil.

14.Rasulullah s.a.w bersabda selanjutnya: "Siapa bersembahyang sunat dua rakaat pada malam Jumaat, dibaca pada rakaat pertama surah Yassin dan rakaat kedua Tabaroka, Allah jadikan setiap huruf cahaya dihadapannya

pada hari kemudian dan dia akan menerima suratan amalannya ditangan kanan dan diberi kesempatan membela 70 orang daripada ahli rumahnya, tetapi barang siapa yang meragui keterangan ini, dia adalah orang-orang yang munafik.

Siapa yang membaca ini tolong sampaikankan kepada teman seagama yang lain.
Berwasiat-wasiatanlah dengan kebenaran dan kebajikan walaupun itu cuma sehujung jarimu.mynypa.blogspot.com

SAYA DAN DO RE MON - ketika zaman JAHILIAHku

SAYA DAN DO RE MON - ketika zaman JAHILIAHku
TEMAN SEKOLEJKU-klik untuk dapatkan info terkini

RUMI KE JAWI

IKHLAS DALAM BERAMAL @ PEKERJAAN

دالم ستياڤ عمل، كاخلاصن مروڤاكن مودال ڤنتيڠ. سباڽق دان سبسر اڤڤون عمل سساورڠ بيلا تنڤا كاخلاصن تيدق اد نيلاي اڤا٢ڽ د سيسي الله سبحان وتعالى. دڠن كاخلاصن، توڬس٢ يڠ برت اكن تراس منجادي ريڠن، سمنتارا تنڤا ايت، جاڠنكن يڠ برت، يڠ ريڠن ساج تراس منجادي برت.In all charity, sincerity is the vital capital. A total of charity and of any person without thesincere when there is no such value-ass on the side of Allah SWT. With sincerity, the tasks will be felt to be light weight, while without it, let alone the weight, the lighter itfeels to be heavy.

KEJAR HARTA KETERLALUAN

KEJAR HARTA KETERLALUAN
PUNCA KERUNTUHAN RUMAHTANGGA

SENDIRI MAU INGAT."UKUR BAJU DI BADAN SENDIRI"

SENDIRI MAU INGAT."UKUR BAJU DI BADAN SENDIRI"
SEMBAHYANGLAH KAMU SEBELUM KAMU DISEMBAHYANGKAN

SYARAT NAK JADI PEMIMPIN DALAM MASYARAKAT

SYARAT NAK JADI PEMIMPIN DALAM MASYARAKAT
Peranan IMAM MASJID adalah tugas yang amat penting membuat seorang IMAM harus memenuhi PROFAIL yang ideal. Ulasan selanjutnya klik saja TAJUK DI ATAS.
CATITAN-CATITAN YANG DISEDIAKAN

SYURGA DI DUNIA

SYURGA DI DUNIA
ULASAN-ULASAN YANG PERLU ANDA BACA. klik pada foto.

B E R Z A N J I

BERIMAN KEPADA ALLAH

Menerangkan bahwa IMAN kepada ALLAH TAALA merupakan amal paling utama
· Hadis riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, ia berkata:
Rasulullah SAW. pernah ditanya: Apakah amal yang paling utama? Beliau menjawabIman kepada Allah. Ikuti ulasan selanjutnya

Iman, Islam, ihsan dan kewajiban beriman kepada takdir

Hadis riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu, ia berkata:
Pada suatu hari, Rasulullah SAW. muncul di antara kaum muslimin. Lalu datang seorang laki-laki dan bertanya: Wahai Rasulullah, apakah IMAN itu? Ikuti ulasan selanjutnya

KERASULAN MUHAMMAD SAW.

Wahyu pertama yang diturunkan kepada Rasulullah SAW.
· Hadis riwayat Aisyah Radhiyallahu’anhu, istri Nabi SAW. ia berkata:
Wahyu pertama yang diterima Rasulullah adalah mimpi yang benar. Ikuti ulasan selanjutnya

IMPERIALISME DAN EMPIRE-BACA HINGGA TAMAT

Duit ringgit , modal dan harta kekayaan tidak berbangsa dan tidak beragama. Duit ringgit tidak mengenal sempadan. Keuntungan maksima tidak bersunat dan tidak pernah mandi berhadas. Kapitalisma tidak memiliki semangat nasionalisma, tidak berbahasa dan tidak pernah ada semangat patriotisma.Ikuti ulasan selanjutnya

MEMAHAMI KAPITALIS GLOBALISASI-SATU DUNIA BARU - PERLU BACA SAMPAI HABIS

Kita diberitahu bahawa dunia sedang menghadapi masaalah kecairan – ertinya tidak ada duit dalam pasaran. Lalu kita bertanya ke mana agaknya segala duit-duit yang terkumpul dalam dunia ini pergi.Ikuti ulasan selanjutnya

PERTAMA ETHANOL NIPAH DI DUNIA

PERTAMA ETHANOL NIPAH DI DUNIA
klik untuk dapatkan berita

PBIC hadapi dilema status projek Biofuel Negara

PBIC hadapi dilema status projek Biofuel Negara
TIADA PEMBATALAN PROJEK BIO-ETHANOL DI PERAK

KARBON KREDIT

Sebuah KARBON KREDIT adalah istilah generik yang bermaksud bahawa nilai telah ditetapkan untuk pengurangan atau mengimbangi emisi gas rumah kaca.Ikuti ulasan selanjutnya

PENGAJIAN TASAUF BERTUJUAN LEBIH MENDEKATKAN KITA KEPADA ALLAH.



Kita telah meninjau takrif dan makna istilah-istilah utama dalam cabang ilmu tasauf. Ia memberi gambaran betapa tasauf adalah satu disiplin ilmu yang tersendiri, tersusun dan ilmiah sifatnya.
Di kalangan ulama terdapat perselisihan mengenai bila ilmu ini bermula. Ada yang berpandangan ia telah wujud sebelum Nabi SAW dibangkitkan. (Abu Nasr al Siraj, al-Luma' h.42, Ibnu al-Jawzi, Talbis al-Iblis, h.173)
Ibnu Khaldun dan beberapa ulama lain pula berpendapat bahawa tasauf mula tumbuh pada kurun ke-2 Hijrah ketika manusia mula menumpukan perhatian kepada dunia.
Maka golongan sufi berusaha mengajak mereka ke arah zuhud dan beribadat. (Muqaddimah, h. 517)
Dapat diperhatikan bahawa perbincangan tentang tasauf banyak dinaqalkan daripada tokoh-tokohnya yang awal seperti al-Hasan al-Basri r.a (w. 110 H) dan Sufyan al-Thauri r.a (w. 161 H).
Pada permulaannya, tasauf berkisar tentang sifat zuhud kepada dunia, mengosongkan diri untuk beribadat, bermujahadah melawan hawa nafsu dan mentaati perintah Allah sehingga menatijahkan akhlak yang mulia.
Tasauf di zaman nabi SAW
Jika inilah inti dan pokok ajaran tasauf maka pada hakikatnya, tasauf sudahpun wujud dan terjelma pada zaman nabi SAW lagi iaitu melalui acuan akhlak dan kehidupan Rasulullah SAW.
Amat jelas perjalanan awal baginda SAW menuju kepada Allah adalah berasaskan acuan tasauf iaitu tafakur, 'uzlah (khalwat), riadah (latihan) dan mujahadah. Elemen ini dicernakan melalui perkataan dan perbuatan baginda SAW, sehingga roh baginda SAW berjaya melalui proses penjernihan dan penyucian sebagai persiapan untuk menerima wahyu.
Kita maklum bahawa nabi SAW pernah beruzlah mengasingkan diri di Gua Hira' sebelum diturunkan wahyu. Sesudah diangkat sebagai rasul, baginda SAW menjalani kehidupan yang sarat dengan keimanan, ilmu, ibadah, zuhud, warak dan mujahadah.
Para sahabat pula berjalan di atas risalah yang dibawa oleh Rasulullah SAW dengan tekun dan penuh dedikasi. Mereka tidak menghafaz satu ayat daripada ayat-ayat al-Quran, melainkan selepas beramal dan melaksanakannya. Mereka hidup dalam keadaan zuhud dan warak semasa hayat dan selepas kewafatan Rasulullah SAW.
Selain kehidupan amali nabi SAW dan para sahabat kita juga boleh menemukan bukti hadirnya tasauf dalam ayat-ayat al-Quran dan hadis-hadis yang bercitra tasauf. Sekalipun istilah tasauf belum lagi dipopularkan pada zaman tersebut.
Era pengasasan dan perkembangan
Kemudiannya, tumpuan terhadap agama mula berkurangan bermula pada akhir kurun pertama Hijrah (zaman sahabat) dan ia berterusan tahun demi tahun hingga para salafussoleh bimbang akan berlaku musibah.
Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, para ulamalah yang menjadi wakil untuk berusaha menjaga dan memelihara agama. Maka sekumpulan mereka bangun untuk menjaga kedudukan Islam dan menulis permasalahan hukum-hakam agama dan kaedah-kaedahnya (fiqh).
Bagi kumpulan ulama yang lain, bangun untuk menjaga kedudukan iman, menulis usul agama dan kaedah-kaedahnya (tauhid) sebagaimana yang terdapat di sisi salafussoleh mereka. Sementara kumpulan ulama yang lain, bangun menjaga kedudukan ihsan dan menulis amalan-amalannya dan keadaannya (tasauf).
Kumpulan yang pertama (fiqh) ialah imam-imam yang empat (Imam Hanafi, Imam Malik, Imam Syafie dan Imam Ahmad) dan pengikut-pengikut mereka. Kumpulan yang kedua (tauhid) ialah Imam Abu Hasan al-Asy'ari r.a, sheikh-sheikh dan sahabat-sahabatnya dan golongan yang ketiga (tasauf) ialah Imam al-Junaid r.a, sheikh-sheikh dan sahabat-sahabatnya.
Berdasarkan pemerhatian ini, para imam ini bukanlah pengasas ilmu-ilmu dalam erti kata sebenar. Imam al-Junaid r.a (w. 297H) bukanlah pengasas tasauf dan tarekat kerana tasauf merupakan sebahagian daripada warisan Rasulullah SAW yang bersumberkan wahyu daripada Allah SWT.
Tasauf sering dinisbahkan kepadanya, kerana beliaulah tokoh yang mengambil inisiatif awal memperkatakan kaedah tasauf dan usulnya serta menyeru manusia beramal dengannya.
Ada juga yang mempersoalkan kenapa ilmu tasauf tidak tersebar pada kurun yang pertama Islam dan ia tidak muncul melainkan selepas zaman sahabat dan tabien?
Pada kurun yang pertama, mereka tidak berhajat kepada ilmu tasauf kerana penduduk pada zaman tersebut terdiri daripada orang yang warak, bertakwa dan kuat bermujahadah.
Oleh yang demikian, ketika itu belum timbul keperluan diadakan pengajaran tentang sesuatu ilmu secara terperinci. Keadaan mereka samalah dengan orang Arab tulen; mereka mengetahui Bahasa Arab melalui warisan daripada satu generasi ke satu generasi sehingga mereka boleh menggubah bait syair yang indah dan tinggi mutu bahasanya berdasarkan fitrah mereka tanpa ada pengetahuan sedikitpun mengenai kaedah-kaedah Bahasa Arab, i'rab dan sebagainya. Mereka tidak perlu mempelajari ilmu nahu dan balaghah.
Namun, setelah meluasnya pelbagai lahjah dan berlakunya kelemahan untuk mengungkapkan bahasa, pembelajaran Bahasa Arab dan kaedah-kaedahnya menjadi penting untuk memberi kefahaman kepada orang asing.
Ketika itu, ilmu ini menjadi penting dalam masyarakat sebagaimana ilmu-ilmu lain yang tumbuh dan disusun mengikut urutan masa dan waktu yang munasabah.
Sahabat dan tabien, sekali pun tidak dinamakan dengan mutasawwifin, mereka adalah ahli sufi sebenar yang menerapkan nilai-nilai kesufian di dalam kehidupan mereka.
Apakah yang dikehendaki oleh tasauf selain menjuruskan kehidupan semata-mata kerana Allah dan bukannya kerana diri sendiri, sambil menghiasi diri dengan sifat zuhud dan bermulazamah (diiringi) dengan ibadah, serta menghadapkan jiwa dan roh sepenuhnya kepada Allah setiap masa. Sifat-sifat kesempurnaan inilah yang diamalkan oleh para sahabat dan tabien sehingga melayakkan rohani mereka meningkat kepada darjat yang lebih tinggi.
Mereka tidak sekadar mengikrarkan keimanan dan melaksanakan kefarduan Islam, tetapi menyertakan pengakuan dengan zauq dan wujdan (menyelami amal dengan merasai nikmat kelazatan beramal).
Malah, mereka juga menambah amalan-amalan sehingga basirah (mata hati) mereka disuluh cahaya, dan hati-hati mereka terpancar hikmah dan limpahan cahaya ketuhanan.
Keadaan mereka diikuti pula oleh golongan tabien dan tabi' tabien. Juga penting diperhatikan, tokoh-tokoh ulama yang menyusun ilmu tasauf ini seperti al-Hasan al-Basri (w.110H), Sariy al-Saqati (w.253H), Abu Yazid al-Bustami (w.261H), Sahl al-Tustari (w.283H) dan al-Junaid (w.297H), masih tergolong daripada generasi tiga kurun terawal Islam yang mendapat pengiktirafan nabi SAW sebagai kurun-kurun terbaik Islam.
Kesimpulannya, kandungan dan konsep ilmu tasauf telah wujud pada zaman Rasulullah SAW dan sahabat. Cuma istilah-istilah ini belum lagi digunakan dalam amalan mereka.
Pada zaman tersebut, tasauf merupakan sifat umum yang terdapat pada hampir seluruh sahabat r.a tanpa terkecuali.
Kekuatan cahaya nubuwwah dan hidayah kerasulan yang ada pada masa itu, menyebabkan mereka tidak memerlukan kepada satu bentuk yang khusus, berkenaan cara-cara menjalani perjalanan menuju kepada Allah.

Namun konsep tasauf telah pun ada dan dihayati oleh nabi SAW dan para sahabat baginda kerana perjalanan dan konsep tasauf dan tarekat itu sendiri adalah sebahagian daripada Islam.






SURAH YAA-SIIN

بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ
يس ﴿١﴾ وَالقُرءانِ الحَكيمِ ﴿٢﴾ إِنَّكَ لَمِنَ المُرسَلينَ ﴿٣﴾عَلىٰ صِرٰطٍ مُستَقيمٍ ﴿٤﴾ تَنزيلَ العَزيزِ الرَّحيمِ ﴿٥﴾ لِتُنذِرَ قَومًا ما أُنذِرَ ءاباؤُهُم فَهُم غٰفِلونَ ﴿٦﴾ لَقَد حَقَّ القَولُ عَلىٰ أَكثَرِهِم فَهُم لا يُؤمِنونَ ﴿٧﴾ إِنّا جَعَلنا فى أَعنٰقِهِم أَغلٰلًا فَهِىَ إِلَى الأَذقانِ فَهُم مُقمَحونَ ﴿٨﴾ وَجَعَلنا مِن بَينِ أَيديهِم سَدًّا وَمِن خَلفِهِم سَدًّا فَأَغشَينٰهُم فَهُم لا يُبصِرونَ ﴿٩﴾ وَسَواءٌ عَلَيهِم ءَأَنذَرتَهُم أَم لَم تُنذِرهُم لا يُؤمِنونَ ﴿١٠﴾ إِنَّما تُنذِرُ مَنِ اتَّبَعَ الذِّكرَ وَخَشِىَ الرَّحمٰنَ بِالغَيبِ ۖ فَبَشِّرهُ بِمَغفِرَةٍ وَأَجرٍ كَريمٍ﴿١١﴾ إِنّا نَحنُ نُحىِ المَوتىٰ وَنَكتُبُ ما قَدَّموا وَءاثٰرَهُم ۚ وَكُلَّ شَيءٍ أَحصَينٰهُ فى إِمامٍ مُبينٍ ﴿١٢﴾ وَاضرِب لَهُم مَثَلًا أَصحٰبَ القَريَةِ إِذ جاءَهَا المُرسَلونَ ﴿١٣﴾ إِذ أَرسَلنا إِلَيهِمُ اثنَينِ فَكَذَّبوهُما فَعَزَّزنا بِثالِثٍ فَقالوا إِنّا إِلَيكُم مُرسَلونَ ﴿١٤﴾ قالوا ما أَنتُم إِلّا بَشَرٌ مِثلُنا وَما أَنزَلَ الرَّحمٰنُ مِن شَيءٍ إِن أَنتُم إِلّا تَكذِبونَ﴿١٥﴾ قالوا رَبُّنا يَعلَمُ إِنّا إِلَيكُم لَمُرسَلونَ ﴿١٦﴾ وَما عَلَينا إِلَّا البَلٰغُ المُبينُ ﴿١٧﴾ قالوا إِنّا تَطَيَّرنا بِكُم ۖ لَئِن لَم تَنتَهوا لَنَرجُمَنَّكُم وَلَيَمَسَّنَّكُم مِنّا عَذابٌ أَليمٌ ﴿١٨﴾ قالوا طٰئِرُكُم مَعَكُم ۚ أَئِن ذُكِّرتُم ۚ بَل أَنتُم قَومٌ مُسرِفونَ ﴿١٩﴾ وَجاءَ مِن أَقصَا المَدينَةِ رَجُلٌ يَسعىٰ قالَ يٰقَومِ اتَّبِعُوا المُرسَلينَ ﴿٢٠﴾ اتَّبِعوا مَن لا يَسـَٔلُكُم أَجرًا وَهُم مُهتَدونَ ﴿٢١﴾ وَما لِىَ لا أَعبُدُ الَّذى فَطَرَنى وَإِلَيهِ تُرجَعونَ ﴿٢٢﴾ ءَأَتَّخِذُ مِن دونِهِ ءالِهَةً إِن يُرِدنِ الرَّحمٰنُ بِضُرٍّ لا تُغنِ عَنّى شَفٰعَتُهُم شَيـًٔا وَلا يُنقِذونِ ﴿٢٣﴾ إِنّى إِذًا لَفى ضَلٰلٍ مُبينٍ ﴿٢٤﴾ إِنّى ءامَنتُ بِرَبِّكُم فَاسمَعونِ ﴿٢٥﴾ قيلَ ادخُلِ الجَنَّةَ ۖ قالَ يٰلَيتَ قَومى يَعلَمونَ ﴿٢٦﴾ بِما غَفَرَ لى رَبّى وَجَعَلَنى مِنَ المُكرَمينَ ﴿٢٧﴾ وَما أَنزَلنا عَلىٰ قَومِهِ مِن بَعدِهِ مِن جُندٍ مِنَ السَّماءِ وَما كُنّا مُنزِلينَ ﴿٢٨﴾ إِن كانَت إِلّا صَيحَةً وٰحِدَةً فَإِذا هُم خٰمِدونَ ﴿٢٩﴾ يٰحَسرَةً عَلَى العِبادِ ۚ ما يَأتيهِم مِن رَسولٍ إِلّا كانوا بِهِ يَستَهزِءونَ ﴿٣٠﴾ أَلَم يَرَوا كَم أَهلَكنا قَبلَهُم مِنَ القُرونِ أَنَّهُم إِلَيهِم لا يَرجِعونَ ﴿٣١﴾ وَإِن كُلٌّ لَمّا جَميعٌ لَدَينا مُحضَرونَ ﴿٣٢﴾ وَءايَةٌ لَهُمُ الأَرضُ المَيتَةُ أَحيَينٰها وَأَخرَجنا مِنها حَبًّا فَمِنهُ يَأكُلونَ ﴿٣٣﴾ وَجَعَلنا فيها جَنّٰتٍ مِن نَخيلٍ وَأَعنٰبٍ وَفَجَّرنا فيها مِنَ العُيونِ ﴿٣٤﴾ لِيَأكُلوا مِن ثَمَرِهِ وَما عَمِلَتهُ أَيديهِم ۖ أَفَلا يَشكُرونَ ﴿٣٥﴾ سُبحٰنَ الَّذى خَلَقَ الأَزوٰجَ كُلَّها مِمّا تُنبِتُ الأَرضُ وَمِن أَنفُسِهِم وَمِمّا لا يَعلَمونَ﴿٣٦﴾ وَءايَةٌ لَهُمُ الَّيلُ نَسلَخُ مِنهُ النَّهارَ فَإِذا هُم مُظلِمونَ﴿٣٧﴾ وَالشَّمسُ تَجرى لِمُستَقَرٍّ لَها ۚ ذٰلِكَ تَقديرُ العَزيزِ العَليمِ﴿٣٨﴾ وَالقَمَرَ قَدَّرنٰهُ مَنازِلَ حَتّىٰ عادَ كَالعُرجونِ القَديمِ﴿٣٩﴾ لَا الشَّمسُ يَنبَغى لَها أَن تُدرِكَ القَمَرَ وَلَا الَّيلُ سابِقُ النَّهارِ ۚ وَكُلٌّ فى فَلَكٍ يَسبَحونَ ﴿٤٠﴾ وَءايَةٌ لَهُم أَنّا حَمَلنا ذُرِّيَّتَهُم فِى الفُلكِ المَشحونِ ﴿٤١﴾ وَخَلَقنا لَهُم مِن مِثلِهِ ما يَركَبونَ ﴿٤٢﴾ وَإِن نَشَأ نُغرِقهُم فَلا صَريخَ لَهُم وَلا هُم يُنقَذونَ﴿٤٣﴾ إِلّا رَحمَةً مِنّا وَمَتٰعًا إِلىٰ حينٍ ﴿٤٤﴾ وَإِذا قيلَ لَهُمُ اتَّقوا ما بَينَ أَيديكُم وَما خَلفَكُم لَعَلَّكُم تُرحَمونَ ﴿٤٥﴾ وَما تَأتيهِم مِن ءايَةٍ مِن ءايٰتِ رَبِّهِم إِلّا كانوا عَنها مُعرِضينَ ﴿٤٦﴾ وَإِذا قيلَ لَهُم أَنفِقوا مِمّا رَزَقَكُمُ اللَّهُ قالَ الَّذينَ كَفَروا لِلَّذينَ ءامَنوا أَنُطعِمُ مَن لَو يَشاءُ اللَّهُ أَطعَمَهُ إِن أَنتُم إِلّا فى ضَلٰلٍ مُبينٍ ﴿٤٧﴾وَيَقولونَ مَتىٰ هٰذَا الوَعدُ إِن كُنتُم صٰدِقينَ ﴿٤٨﴾ ما يَنظُرونَ إِلّا صَيحَةً وٰحِدَةً تَأخُذُهُم وَهُم يَخِصِّمونَ ﴿٤٩﴾ فَلا يَستَطيعونَ تَوصِيَةً وَلا إِلىٰ أَهلِهِم يَرجِعونَ ﴿٥٠﴾ وَنُفِخَ فِى الصّورِ فَإِذا هُم مِنَ الأَجداثِ إِلىٰ رَبِّهِم يَنسِلونَ ﴿٥١﴾ قالوا يٰوَيلَنا مَن بَعَثَنا مِن مَرقَدِنا ۜ ۗ هٰذا ما وَعَدَ الرَّحمٰنُ وَصَدَقَ المُرسَلونَ ﴿٥٢﴾ إِن كانَت إِلّا صَيحَةً وٰحِدَةً فَإِذا هُم جَميعٌ لَدَينا مُحضَرونَ ﴿٥٣﴾فَاليَومَ لا تُظلَمُ نَفسٌ شَيـًٔا وَلا تُجزَونَ إِلّا ما كُنتُم تَعمَلونَ ﴿٥٤﴾إِنَّ أَصحٰبَ الجَنَّةِ اليَومَ فى شُغُلٍ فٰكِهونَ ﴿٥٥﴾ هُم وَأَزوٰجُهُم فى ظِلٰلٍ عَلَى الأَرائِكِ مُتَّكِـٔونَ ﴿٥٦﴾ لَهُم فيها فٰكِهَةٌ وَلَهُم ما يَدَّعونَ ﴿٥٧﴾ سَلٰمٌ قَولًا مِن رَبٍّ رَحيمٍ ﴿٥٨﴾ وَامتٰزُوا اليَومَ أَيُّهَا المُجرِمونَ ﴿٥٩﴾ أَلَم أَعهَد إِلَيكُم يٰبَنى ءادَمَ أَن لا تَعبُدُوا الشَّيطٰنَ ۖ إِنَّهُ لَكُم عَدُوٌّ مُبينٌ ﴿٦٠﴾ وَأَنِ اعبُدونى ۚ هٰذا صِرٰطٌ مُستَقيمٌ ﴿٦١﴾ وَلَقَد أَضَلَّ مِنكُم جِبِلًّا كَثيرًا ۖ أَفَلَم تَكونوا تَعقِلونَ﴿٦٢﴾ هٰذِهِ جَهَنَّمُ الَّتى كُنتُم توعَدونَ ﴿٦٣﴾ اصلَوهَا اليَومَ بِما كُنتُم تَكفُرونَ ﴿٦٤﴾ اليَومَ نَختِمُ عَلىٰ أَفوٰهِهِم وَتُكَلِّمُنا أَيديهِم وَتَشهَدُ أَرجُلُهُم بِما كانوا يَكسِبونَ ﴿٦٥﴾ وَلَو نَشاءُ لَطَمَسنا عَلىٰ أَعيُنِهِم فَاستَبَقُوا الصِّرٰطَ فَأَنّىٰ يُبصِرونَ ﴿٦٦﴾ وَلَو نَشاءُ لَمَسَخنٰهُم عَلىٰ مَكانَتِهِم فَمَا استَطٰعوا مُضِيًّا وَلا يَرجِعونَ ﴿٦٧﴾وَمَن نُعَمِّرهُ نُنَكِّسهُ فِى الخَلقِ ۖ أَفَلا يَعقِلونَ ﴿٦٨﴾ وَما عَلَّمنٰهُ الشِّعرَ وَما يَنبَغى لَهُ ۚ إِن هُوَ إِلّا ذِكرٌ وَقُرءانٌ مُبينٌ ﴿٦٩﴾ لِيُنذِرَ مَن كانَ حَيًّا وَيَحِقَّ القَولُ عَلَى الكٰفِرينَ ﴿٧٠﴾ أَوَلَم يَرَوا أَنّا خَلَقنا لَهُم مِمّا عَمِلَت أَيدينا أَنعٰمًا فَهُم لَها مٰلِكونَ ﴿٧١﴾ وَذَلَّلنٰها لَهُم فَمِنها رَكوبُهُم وَمِنها يَأكُلونَ ﴿٧٢﴾ وَلَهُم فيها مَنٰفِعُ وَمَشارِبُ ۖ أَفَلا يَشكُرونَ ﴿٧٣﴾ وَاتَّخَذوا مِن دونِ اللَّهِ ءالِهَةً لَعَلَّهُم يُنصَرونَ ﴿٧٤﴾ لا يَستَطيعونَ نَصرَهُم وَهُم لَهُم جُندٌ مُحضَرونَ ﴿٧٥﴾ فَلا يَحزُنكَ قَولُهُم ۘ إِنّا نَعلَمُ ما يُسِرّونَ وَما يُعلِنونَ ﴿٧٦﴾ أَوَلَم يَرَ الإِنسٰنُ أَنّا خَلَقنٰهُ مِن نُطفَةٍ فَإِذا هُوَ خَصيمٌ مُبينٌ ﴿٧٧﴾ وَضَرَبَ لَنا مَثَلًا وَنَسِىَ خَلقَهُ ۖ قالَ مَن يُحىِ العِظٰمَ وَهِىَ رَميمٌ ﴿٧٨﴾ قُل يُحييهَا الَّذى أَنشَأَها أَوَّلَ مَرَّةٍ ۖ وَهُوَ بِكُلِّ خَلقٍ عَليمٌ ﴿٧٩﴾ الَّذى جَعَلَ لَكُم مِنَ الشَّجَرِ الأَخضَرِ نارًا فَإِذا أَنتُم مِنهُ توقِدونَ ﴿٨٠﴾ أَوَلَيسَ الَّذى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ بِقٰدِرٍ عَلىٰ أَن يَخلُقَ مِثلَهُم ۚ بَلىٰ وَهُوَ الخَلّٰقُ العَليمُ﴿٨١﴾ إِنَّما أَمرُهُ إِذا أَرادَ شَيـًٔا أَن يَقولَ لَهُ كُن فَيَكونُ ﴿٨٢﴾فَسُبحٰنَ الَّذى بِيَدِهِ مَلَكوتُ كُلِّ شَيءٍ وَإِلَيهِ تُرجَعونَ ﴿٨٣﴾

SURAH SAJDAH (ayat 1-30)

بِسمِ اللَّهِ الرَّحمٰنِ الرَّحيمِ
الم ﴿١﴾ تَنزيلُ الكِتٰبِ لا رَيبَ فيهِ مِن رَبِّ العٰلَمينَ ﴿٢﴾ أَم يَقولونَ افتَرىٰهُ ۚ بَل هُوَ الحَقُّ مِن رَبِّكَ لِتُنذِرَ قَومًا ما أَتىٰهُم مِن نَذيرٍ مِن قَبلِكَ لَعَلَّهُم يَهتَدونَ ﴿٣﴾ اللَّهُ الَّذى خَلَقَ السَّمٰوٰتِ وَالأَرضَ وَما بَينَهُما فى سِتَّةِ أَيّامٍ ثُمَّ استَوىٰ عَلَى العَرشِ ۖ ما لَكُم مِن دونِهِ مِن وَلِىٍّ وَلا شَفيعٍ ۚ أَفَلا تَتَذَكَّرونَ ﴿٤﴾ يُدَبِّرُ الأَمرَ مِنَ السَّماءِ إِلَى الأَرضِ ثُمَّ يَعرُجُ إِلَيهِ فى يَومٍ كانَ مِقدارُهُ أَلفَ سَنَةٍ مِمّا تَعُدّونَ ﴿٥﴾ ذٰلِكَ عٰلِمُ الغَيبِ وَالشَّهٰدَةِ العَزيزُ الرَّحيمُ﴿٦﴾ الَّذى أَحسَنَ كُلَّ شَيءٍ خَلَقَهُ ۖ وَبَدَأَ خَلقَ الإِنسٰنِ مِن طينٍ﴿٧﴾ ثُمَّ جَعَلَ نَسلَهُ مِن سُلٰلَةٍ مِن ماءٍ مَهينٍ ﴿٨﴾ ثُمَّ سَوّىٰهُ وَنَفَخَ فيهِ مِن روحِهِ ۖ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمعَ وَالأَبصٰرَ وَالأَفـِٔدَةَ ۚ قَليلًا ما تَشكُرونَ ﴿٩﴾ وَقالوا أَءِذا ضَلَلنا فِى الأَرضِ أَءِنّا لَفى خَلقٍ جَديدٍ ۚ بَل هُم بِلِقاءِ رَبِّهِم كٰفِرونَ ﴿١٠﴾ قُل يَتَوَفّىٰكُم مَلَكُ المَوتِ الَّذى وُكِّلَ بِكُم ثُمَّ إِلىٰ رَبِّكُم تُرجَعونَ ﴿١١﴾ وَلَو تَرىٰ إِذِ المُجرِمونَ ناكِسوا رُءوسِهِم عِندَ رَبِّهِم رَبَّنا أَبصَرنا وَسَمِعنا فَارجِعنا نَعمَل صٰلِحًا إِنّا موقِنونَ ﴿١٢﴾ وَلَو شِئنا لَءاتَينا كُلَّ نَفسٍ هُدىٰها وَلٰكِن حَقَّ القَولُ مِنّى لَأَملَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الجِنَّةِ وَالنّاسِ أَجمَعينَ ﴿١٣﴾ فَذوقوا بِما نَسيتُم لِقاءَ يَومِكُم هٰذا إِنّا نَسينٰكُم ۖ وَذوقوا عَذابَ الخُلدِ بِما كُنتُم تَعمَلونَ ﴿١٤﴾ إِنَّما يُؤمِنُ بِـٔايٰتِنَا الَّذينَ إِذا ذُكِّروا بِها خَرّوا سُجَّدًا وَسَبَّحوا بِحَمدِ رَبِّهِم وَهُم لا يَستَكبِرونَ ۩ ﴿١٥﴾ تَتَجافىٰ جُنوبُهُم عَنِ المَضاجِعِ يَدعونَ رَبَّهُم خَوفًا وَطَمَعًا وَمِمّا رَزَقنٰهُم يُنفِقونَ ﴿١٦﴾ فَلا تَعلَمُ نَفسٌ ما أُخفِىَ لَهُم مِن قُرَّةِ أَعيُنٍ جَزاءً بِما كانوا يَعمَلونَ ﴿١٧﴾ أَفَمَن كانَ مُؤمِنًا كَمَن كانَ فاسِقًا ۚ لا يَستَوۥنَ ﴿١٨﴾ أَمَّا الَّذينَ ءامَنوا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ فَلَهُم جَنّٰتُ المَأوىٰ نُزُلًا بِما كانوا يَعمَلونَ﴿١٩﴾ وَأَمَّا الَّذينَ فَسَقوا فَمَأوىٰهُمُ النّارُ ۖ كُلَّما أَرادوا أَن يَخرُجوا مِنها أُعيدوا فيها وَقيلَ لَهُم ذوقوا عَذابَ النّارِ الَّذى كُنتُم بِهِ تُكَذِّبونَ ﴿٢٠﴾ وَلَنُذيقَنَّهُم مِنَ العَذابِ الأَدنىٰ دونَ العَذابِ الأَكبَرِ لَعَلَّهُم يَرجِعونَ ﴿٢١﴾ وَمَن أَظلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِـٔايٰتِ رَبِّهِ ثُمَّ أَعرَضَ عَنها ۚ إِنّا مِنَ المُجرِمينَ مُنتَقِمونَ ﴿٢٢﴾ وَلَقَد ءاتَينا موسَى الكِتٰبَ فَلا تَكُن فى مِريَةٍ مِن لِقائِهِ ۖ وَجَعَلنٰهُ هُدًى لِبَنى إِسرٰءيلَ ﴿٢٣﴾ وَجَعَلنا مِنهُم أَئِمَّةً يَهدونَ بِأَمرِنا لَمّا صَبَروا ۖ وَكانوا بِـٔايٰتِنا يوقِنونَ ﴿٢٤﴾ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ يَفصِلُ بَينَهُم يَومَ القِيٰمَةِ فيما كانوا فيهِ يَختَلِفونَ ﴿٢٥﴾ أَوَلَم يَهدِ لَهُم كَم أَهلَكنا مِن قَبلِهِم مِنَ القُرونِ يَمشونَ فى مَسٰكِنِهِم ۚ إِنَّ فى ذٰلِكَ لَءايٰتٍ ۖ أَفَلا يَسمَعونَ ﴿٢٦﴾ أَوَلَم يَرَوا أَنّا نَسوقُ الماءَ إِلَى الأَرضِ الجُرُزِ فَنُخرِجُ بِهِ زَرعًا تَأكُلُ مِنهُ أَنعٰمُهُم وَأَنفُسُهُم ۖ أَفَلا يُبصِرونَ﴿٢٧﴾ وَيَقولونَ مَتىٰ هٰذَا الفَتحُ إِن كُنتُم صٰدِقينَ ﴿٢٨﴾ قُل يَومَ الفَتحِ لا يَنفَعُ الَّذينَ كَفَروا إيمٰنُهُم وَلا هُم يُنظَرونَ ﴿٢٩﴾فَأَعرِض عَنهُم وَانتَظِر إِنَّهُم مُنتَظِرونَ ﴿٣٠﴾
ALLAH MAHA MENGETAHUI